Kep. Men. LH No. 45 Tahun 2005 (Format Pedoman Penyusunan RKL/RPL

KEPUTUSAN

MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP

NOMOR : 45 TAHUN 2005

TENTANG

PEDOMAN PENYUSUNAN LAPORAN PELAKSANAAN

RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP (RKL) DAN

RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP (RPL)

MENTERI NEGERA LINGKUNGAN HIDUP,

Menimbang : a. bahwa berdasarkan pasal 32 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup, pemrakarsa usaha dan/atau kegiatan wajib menyampaikan laporan pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup dan rencana pemantauan lingkungan hidup kepada instansi yang membidnagi usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan, instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan hidup dan Gubernur ;

b. bahwa di dalam Pasal 32 ayat (1) tersebut di atas tidak diatur bagaimana pemrakarsa usaha dan/atau kegiatan seharusnya menyampaikan laporan pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup dan rencana pemantauan lingkungan hidup ;

c. bahwa untuk dapat memberikan kepastian hukum mengenai format, ruang lingkup dan materi pelaporan pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup dan rencana pemantauan lingkungan hidup perlu ditetapkan suatu acuan yang dapat dijadikan pedoman bagi pelaksanaan pelaporan ;

d. bahwa mengingat hal seperti tersebut pada huruf a, huruf b dan huruf c, perlu menetapkan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup tentang Pedoman Penyusunan Laporan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL)

Mengingat :

  1.  Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1997 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3699) ;
  2. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) ;
  3. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3838) ;
  4. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 31, Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3815) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 85 Tahun 1999 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 190, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3910);
  5. Peraturan Pemerintah Nomor 41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara (Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3853);
  6. Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun (Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4153) ;
  7. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air (Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 153; Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4161);

MEMUTUSKAN

Menetapkan : KEPUTUSAN MENTERI NEGARA LINKUNGAN HIDUP TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN LAPORAN PELAKSANAAN RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP (RKL) DAN RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP (RPL)

Pasal 1

Dalam keputusan ini yang dimaksud dengan :

a. Rencana pengelolaan lingkungan hidup (RKL) adalah upaya penanganan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup yang ditimbulkan akibat dari rencana usaha dan/atau kegiatan ;

b. Rencana pemantauan lingkungan hidup (RPL) adalah upaya pemantauan komponen lingkungan hidup yang terkena dampak besar dan penting akibat dari rencana usaha dan/atau kegiatan ;

c. Pemrakarsa adalah orang atau badan hukum yang bertanggung jawab atas suatu rencana usaha dan/atau kegiatan yang akan dilaksanakan.

Pasal 2

(1) Pedoman yang diatur dalam Keputusan ini bertujuan agar terdapat keseragaman format pelaporan dalam pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup (RKL) dan rencana pemantauan lingkungan hidup (RPL) sehingga dapat tercipta kepastian hukum dan dapat digunakan sebagai bahan evaluasi dalam menetapkan kebijakan dalam pengelolaan lingkungan hidup.

(2) Teknik dan metodologi pengelolaan dan pemantauan yang digunakan dalam pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup (RKL) dan rencana pemantauan lingkungan hidup (RPL) wajib dilakukan sesuai dengan teknik dan metodologi standar atau yang diatur dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pasal 3

(1) Pedoman penyusunan laporan pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup (RKL) dan rencana pemantauan lingkungan hidup (RPL) adalah sebagaimana tercantum dalam Lampiran dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Keputusan ini.

(2) Pedoman sebagimana dimaksud pada ayat (1) digunakan oleh pemrakarsa usaha dan/atau kegiatan untuk pelaporan kepada instansi yang berkepentingan dalam pengelolaan lingkungan hidup.

(3) Pedoman sebagaimana dimaksud pada ayat (1), merupakan persyaratan minimum dalam melakukan pelaporan pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup (RKL) dan rencana pemantauan lingkungan hidup (RPL) dan dapat dikembangkan sesuai dengan usaha dan/atau kegiatan yang dilakukan.

Pasal 4

Dengan berlakunya Keputusan ini, maka Keputusan Kepala Badan pengendalian Dampak Lingkungan Nomor 105 Tahun 1997 tentang Panduan Pemantauan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL) dinyatakan tidak berlaku lagi.

Pasal 5

Keputusan ini mulai berlaku efektif 6 (enam) bulan sejak tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di : Jakarta

Pada tanggal : 5 April 2005

Menteri Negara

Lingkungan Hidup,

Ttd

Ir. Rachmat Witoelar

Salinan sesuai dengan aslnya

Deputi MENLH Bidang Kebijakan dan

Kelembagaan Lingkungan Hidup

Hoetomo, MPA


Lampiran

Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup

Nomor : 45 Tahun 2005

Tanggal : 5 April 2005

PEDOMAN PENYUSUNAN LAPORAN PELAKSANAAN

RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP (RKL) DAN

RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP (RPL)

I. PENJELASAN UMUM

Sistematika dalam Pedoman Penyusunan Laporan Pelaksanaan RKL dan RPL ini merupakan persyaratan minimum yang harus dilaporkan oleh pemrakarsa. Dalam pelaksanaanya, pelaporan ini dapat mengakomodasikan berbagai kebutuhan informasi lingkungan yang diperlukan oleh instansi terkait.

Penyusunan pedoman ini dilatarbelakangi antara lain oleh beberapa hal sebagai berikut :

1. Dalam proses pelaporan pelaksanaan RKL dan RPL selama ini tidak menggunakan format pelaporan yang seragam ;

2. Format pelaporan pelaksanaan RKL dan RPL sebelumnya dianggap membingungkan, tidak jelas dan terjadi pengulangan sehingga menyulitkan pemrakarsa dalam melakukan pelaporan pelaksanaan RKL dan RPL-nya

3. Format pelaporan pelaksanaan RKL dan RPL sebelumnya belum menggambarkan tujuan dari pemantauan RKL dan RPL yaitu memberikan gambaran kecenderungan perubahan kualitas lingkungan di lokasi dan sekitar rencana usaha dan/atau kegiatan, dan penataan terhadap ketentuan yang berlaku (misalnya : ketentuan dalam RKL dan RPL).

II. RUANG LINGKUP

Ruang lingkup pedoman ini adalah :

1. Pelaksanaan ketentuan dalam RKL dan RPL ;

2. Pelaksanaan ketentuan dalam izin yang terkait pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup ;

3. Pelaksanaan ketentuan-ketentuan lain yang terkait Keputusan Kelayakan Lingkungan Hidup.

III. MAKSUD DAN TUJUAN

Pedoman penyusunan Laporan Pelaksanaan RKL dan RPL ini dimaksudkan untuk memberikan acuan dalam penyusunan laporan pelaksanaan RKl dan RPL.

Tujuan pedoman penyusunan laporan pelaksanaan RKL dan RPL ini adalah :

1. Memberikan kemudahan kepada pemrakarsa dalam melaporkan pelaksanaan RKL dan RPL ;

2. Memberikan kemudahan kepada berbagai instansi terkait dalam pengawasan pelaksanaan RKL dan RPL ;

3. Mendorong pemrakarsa memanfaatkan data-data pemantauan lingkungan dalam menerapkan sistem pengelolaan lingkungan yang berdasarkan prinsip-proinsip perbaikan secara terus menerus (continual improvement).

IV. MEKANISME PELAPORAN

Pelaporan pelaksanaan RKL dan RPL merupakan wujud tanggung jawab pemrakarsa untuk memberikan informasi yang benar dan akurat mengenai pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup atas usaha dan/atau kegiatan yang menjadi tanggungjawabnya, serta memenuhi hak setiap orang untuk mendapatkan informasi lingkungan hidup dan berperan dalam pengelolaan lingkungan hidup.

Laporan pelaksanaan RKL dan RPLK wajib dilaporkan oleh pemrakarsa kepada instansi yang membidangi usaha dan atau kegiatan yang bersangkutan, instansi yang ditugasi mengelola lingkungan hidup di Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota.

Pada umumnya Surat Keputusan Kelayakan Lingkungan Hidup dan Dokumen RKL dan RPL telah mengatur instansi-instansi yang harus diberikan laporan polaksanaan RKL dan RPL. Oleh sebab itu, pemrakarsa wajib memperhatikan ketentuan-ketentuan yang ada di dalam Surat Keputusan Kelayakan Lingkungan Hidup dan Dokumen RKL dan RPL tersebut.

Laporan disampaikan dalam bentuk buku laporan dan dianjurkan untuk disertai dengan file elektronik seperti Compact Disk (CD) atau disket.

Setiap laporan pelaksanaan RKL dan RPL yang disampaikan kepada pemerintah, pemrakarsa usaha dan/atau kegiatan sangat dianjurkan untuk membuka informasi pelaksanaan RKl dan RPl tersebut kepada publik, baik dalam bentuk buku laporan atau system informasi elektronik lainnya seperti situs internet (internet website).

V. FREKUENSI PELAPORAN

Frekuensi pelaporan pelaksanaan RKl dan RPL dilakukan sesuai dengan Surat Keputusan Kelayakan Lingkungan Hidup. Oleh karena itu, pemrakarsa wajib memperhatikan ketentuan-ketentuan yang ada di dalam Surat Keputusan Kelayakan Lingkungan Hidup tersebut. Dalam hal frekuensi pelaporan tidak ditetapkan dalam Surat keputusan Kelayakan Lingkungan Hidup, maka pelaporan dilakukan setiap 6 (enam) bulan sekali.

VI. SISTEMATIKA PELAPORAN

Pemrakarsa dalam menyusun laporan pelaksanaan RKL dan RPL mengikuti sistematika sebagai berikut :

BAB I

PENDAHULUAN

A. IDENTITAS PERUSAHAAN

Tuliskan identitas pemrakarsa dan domisili usaha dan atau kegiatan

Nama Perusahaan/Pemrakarsa : …

Jenis Badan Hukum : …

Alamat Perusahaan/Pemrakarsa : …

Nomor Telepon : …(kode wilayah)

Nomor Fax. : …(kode wilayah)

e-mail : …

Status Permodalan : PMA/PMDN/…

Bidang usaha dan atau kegiatan : …

SK AMDAL yang disetujui : …

Penanggung jawab : …

(Nama dan Jabatan)

Izin yang terkait dengan AMDAL : …
(Lampirkan)

B. LOKASI USAHA DAN ATAU KEGIATAN

Tuliskan secara jelas lokasi usaha dan atau kegiatan (alamat lengkap dan nomor telepon). Lengkapi dengan peta dan Koordinat

C. DESKRIPSI KEGIATAN

Uraikan secara singkat kegiatan dan status pelaksanaan kegiatan tersebut pada saat pelaporan beserta kapasitas produksi dan atau luasan lahan yang dimanfaatkan. Uraian ini harus dapat menjelaskan apakah kegiatan perusahaan tersebut dalam tahap pra-kontruksi, kontruksi, operasi atau pasca operasi.

Pemrakarsa dapat mencantumkan berbagai penghargaan yang dimiliki, baik dari dalam negeri, luar negeri atau institusi lain (misalnya : ISO 14000, Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan – PROPER).

D. PERKEMBANGAN LINGKUNGAN SEKITAR

Informasikan secara lengkap dan jelas, apabila terjadi perubahan-perubahan di sekitar kegiatan selama proyek berlangsung yang kemungkinan dan atau turut mempengaruhi kegiatan.

BAB II

PELAKSANAAN DAN EVALUASI

A. PELAKSANAAN

Uraikan secara rinci hasil pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup. Apabila terdapat rekomendasi terhadap laporan hasil pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan sebelumnya, maka hasil pelaksanaan terhadap rekomendasi tersebut turut dilaporkan.

Teknik dan metodologi pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang digunakan dalam pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL) harus dilakukan sesuai dengan teknik dan metodologi standar atau yang diatur dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Dalam penulisan laporan, harus ada kesesuaian uraian antara dampak yang dikelola dengan komponen lingkungan yang dipantau. Uraian pelaksanaan pengelolaan dapat dilakukan per komponen kegiatan dan pelaksanaan pemantauan per kompoinen lingkungan.

1. RKL

  • Uraikan pelaksanaan pengelolaan lingkungan dan hasil-hasil yang dicapai meliputi : jenis dampak, sumber dampak, tindakan pengelolaan lingkungan hidup, tolak ukur pengelolaan, lokasi pengelolaan dan periode/waktu pengelolaan.
  • Untuk memberikan gambaran tentang pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup perlu diuraikan tentang besaran dampak dari masing-masing sumber dampak. Misalnya untuk menjelaskan pengelolaan dampak penurunan kualitas udara akibat emisi dari cerobong perlu diuraikan tentang besaran sumber dampak (dalam hal ini adalah uraian tentang berapa emisi yang dikeluarkan dari cerobong) dan uraian tentang besaran dampak yang terjadi dilingkungan (dalam hal ini informasi hasil pemantauan kualitas udara ambient).
  • Lampirkan visualisasi pelaksanaan pengelolaan lingkungan (misalnya foto-foto, grafik, table, peta lokasi pengelolaan dsb).

2. RPL

  • Uraikan pelaksanaan pemantauan lingkungan dan hasil-hasil yang dicapai meliputi : jenis dampak, sumber dampak, lokasi pemantauan, parameter lingkungan yang dipantau, metode pemantauan, jangka waktu dan frekuensi pemantauan.
  • Lampirkan berbagai hasil pelaksanaan pengukuran, antara lain hasil analisis dari laboratorium yang terakreditasi atau diakui oleh pemerintah, catatan tingkat kesehatan masyarakat dan data pelaporan aspek sosial. Lampirkan juga visualisasi pelaksanaan pemantauan lingkungan (misalnya foto-foto, grafik, tabel, peta lokasi pemantauan, dsb).

B. EVALUASI

Evaluasi ditujukan untuk :

  • · Memudahkan identifikasi penataan pemrakarsa terhadap aturan lingkungan hidup seperti standar-standar baku mutu lingkungan,
  • · Mendorong pemrakarsa untuk mengevaluasi kinerja pengeloalan dan pemantauan lingkungan sebagai upaya perbaikan secara menerus (continual improvement)
  • · Mengetahui kecenderungan pengelolaan dan pemantauan lingkungan suatu kegiatan, sehingga memudahkan instansi yang melakukan pengendalian dampak lingkungan dalam penyelesaian permasalahan lingkungan dan perencanaan pengelolaan lingkungan hidup dalam skala yang lebih besar,

Uraian evaluasi meliputi hal-hal sebagai berikut :

1. Evaluasi Kecenderungan (trend evaluation)

Evaluasi kecenderungan adalah evaluasi untuk melihat kecenderungan (trend) perubahan kualitas lingkungan dalam suatu rentang ruang dan waktu tertentu. Untuk melakukan evaluasi ini mutlak dibutuhkan data hasil pemantauan dari waktu ke waktu (time series data), karena penilaian perubahan kecenderungan hanya dapat dilakukan dengan data untuk waktu pemantauan yang berbeda.

Data perubahan dari waktu ke waktu dapat menggambarkan secara lebih jelas mengenai kecenderungan proses suatu kegiatan maupun perubahan kualitas lingkungan yang diakibatkannya, karena proses suatu kegiatan tidak selalu dalam kondisi normal atau optimal.

2. Evaluasi Tingkat Kritis (critical level evaluation)

Evaluasi tingkat kritis dimaksudkan untuk menilai tingkat kekritisan (critical level) dari suatu dampak. Evaluasi tingkat kritis dapat dilakukan dengan data hasil pemantauan dari waktu ke waktu maupun data dari pemantauan sesaat.

Evaluasi tingkat kritis adalah evaluasi terhadap resiko dimana suatu kondisi akan melebihi baku mutu atau standar lainnya, baik untuk periode waktu saat ini maupun mendatang.

3. Evaluasi Penataan (compliance evaluation)

Evaluasi penataan adalah evaluasi terhadap tingkat kepatuhan dari pemrakarsa kegiatan untuk memenuhi berbagai ketentuan yang terdapat dalam izin atau pelaksanaan dari ketentuan-ketentuan yang terdapat dalam dokumen pengelolaan lingkungan hidup (RKL-RPL).

Ketiga jenis evaluasi di atas dapat dilakukan untuk menilai tingkat penaatan terhadap ketentuan yang berlaku maupun untuk menilai kinerja pengelolaan lingkungan hidup dari suatu usaha dan atau kegiatan.

BAB III

KESIMPULAN

Uraikan dalam bab ini hal-hal penting yang dihasilkan dari pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup. Dalam bab ini dapat diuraikan pula temuan dan usulan untuk perbaikan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup selanjutnya, yaitu :

  1. Kesimpulan mengenai efektifitas pengelolaan lingkungan hidup dan kendala-kendala yang dihadapi ;
  2. Kesimpulan mengenai kesesuaian hasil pelaksanaan pengelolaan lingkungan dan pemantauan lingkungan dengan rencana pengelolaan dan pemantauan dalam dokumen RKL dan RPL

Dalam hal terdapat usulan perubahan untuk rencana perbaikan pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup, maka usulan tersebut harus didasarkan atas data hasil pemantauan. Usulan tersebut wajib dikomunikasikan untuk mendapatkan persetujuan dari instansi yang ditugasi mengelola lingkungan hidup.

Menteri Negara

Lingkungan Hidup

Ttd

Ir. Rachmat Witoelar

Salinan sesuai dengan aslinya

Deputi MENLH Bidang Kebijakan dan

Kelembagaan Lingkungan Hidup

Hoetomo, MPA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s